running text
2 KKB Papua Tewas Kontak Tembak dengan TNI - Starlink Merambah Indonesia, Operator Seluler Lain Terancam - Pimpinan redaksi dan manajemen Kabarfaktual.com mengucapkan: Selamat Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1445 H/ 2024. Baca berita di Kabarfaktual.com, informasi akurat dan terpercaya. Temukan berita-berita melalui akun sosial media Kabarfaktual.com.

Prabowo – Gibran Disebut Neo Orba, Kenapa?

JAKARTA – Ketua DPP PDI Perjuangan (PDIP) Djarot Saiful Hidayat menyebut pasangan capres-cawapres Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka cerminan neo orde baru (orba). Waketum Partai Gerindra Habiburokhman merespons pernyataan Djarot tersebut.

“Saya nggak tahu ya, apa yang dimaksud neo orde baru, apakah dalam konteks positif atau negatif,” kata Habiburokhman kepada wartawan di Jakarta Pusat, Minggu (5/11/2023). Habiburokhman menjawab pertanyaan wartawan soal tanggapannya atas pernyataan Djarot.

Habiburokhman menyebut selalu ada hal-hal positif dan negatif dalam setiap masa, termasuk orde baru, orde lama, serta orde reformasi. Dia menyindir kubu pasangan calon yang berkampanye secara negatif ketika mulai merasa tidak percaya diri dalam berkompetisi di pemilu.

“Politik kita bukan kampanye negatif, pasangan calon dalam kontestasi apapun ketika dia mulai melakukan kampanye negatif menunjukkan dia tidak percaya diri untuk menunjukkan nilai jualnya. Tidak percaya diri untuk menunjukkan dia punya visi misi program yang bisa mengambil hati rakyat,” ucapnya.

Wakil Ketua Komisi III DPR RI itu mengklaim pihaknya menerapkan cara berpolitik yang berbeda. Menurutnya, hanya akan memberikan senyum atas pernyataan Djarot itu.

Baca Juga:   Meski Jokowi Mengucap Giliran Prabowo, PAN Yakin Jokowi Tetap Netral

“Ya silakan Mas Djarot bilang begitu, Pak Prabowo akan tersenyum saja, kalau perlu Pak Prabowo akan jogetin saja,” ujar dia.

Lebih lanjut, Habiburokhman ditanya apakah dirinya menyindir PDIP yang tidak percaya diri? Habiburokhman menepis, dia mengaku hanya berbicara secara umum.

“Saya ngomong norma umum ya, kontestan pemilu yang melakukan kampanye negatif dari pada menunjukkan nilai jualnya, ya menunjukkan tidak percaya diri, menunjukkan sudah habis amunisi untuk meyakinkan rakyat. Sehingga panik dan melakukan hal-hal yang kurang terpuji, ya itu kembali ke penilaian rakyat,” imbuhnya.

Sebagaimana diketahui, Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat menilai Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka sebagai cerminan dari neo orde baru. Djarot menyinggung pencalonan Gibran yang berkaitan dengan putusan kontroversial Mahkamah Konstitusi (MK).

Djarot menyebut demokrasi telah mati dan MK telah dikebiri. Dia mengatakan rakyat cerdas dan telah bersikap atas penyimpangan hukum di MK.

“Ganjar-Mahfud MD pastikan akan terus perkuat demokrasi. Bersama kita hadapi Prabowo-Gibran sebagai cerminkan Neo-Orde Baru masa kini,” ujar Djarot dalam keterangannya, dikutip, Minggu (5/11).

Baca Juga:   Cawapres Ganjar Bakal Diumumkan Sebelum 19 Oktober

Karena itu, Djarot mengajak parpol koalisi pengusung Ganjar-Mahfud Md bergerak menghadapi hal itu.

“Terus bergerak, Ganjar-Mahfud MD pastikan akan terus perkuat demokrasi. Bersama kita hadapi Prabowo-Gibran sebagai cerminan neo Orde Baru masa kini,” ucap Djarot.

“PDI Perjuangan mengajak seluruh parpol pengusung, relawan, dan simpatisan Ganjar Pranowo-Mahfud MD untuk bergerak semakin masif menggalang kekuatan rakyat bagi pemimpin visioner, berpengalaman, jujur dan mampu menciptakan terang keadilan bagi semua orang,” lanjutnya.(SW)