Polda Hapus Status Tersangka Mahasiswa UI Tewas Tertabrak Mobil Polisi

JAKARTA – Polda Metro Jaya telah melaksanakan rekonstruksi ulang kasus kecelakaan yang melibatkan mahasiswa UI, M Hasya Attalah Syaputra, dengan AKBP (Purn) Eko Setio Budi Wahono. Hasil reka ulang menemukan adanya bukti baru.

“Hasil dari rekonstruksi ulang, kami juga menemukan novum atau bukti baru sebagai bagian dari langkah kami ke depan,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko saat jumpa pers di Tangerang Selatan, Senin (6/2/2023).

Tim monitoring, evaluasi dan analisa menindaklanjuti temuan tersebut dengan melakukan gelar perkara khusus. Trunoyudo tak merinci pasti bukti baru dalam kasus tersebut. Bukti baru itu ditemukan setelah pengawas melakukan audit investigasi mendalam.

“Pertama gelar perkara khusus yang dipimpin Kabidkum untuk membahas administrasi prosedur. Dan audit investigasi oleh Bidpropam untuk memeriksa guna mengetahui ada-tidaknya pelanggaran bidang kode etik profesi Polri,” jelasnya.

Ada dua rekomendasi tim monitoring dalam gelar perkara khusus kasus kecelakaan mahasiswa UI versus purnawirawan polisi itu. Salah satunya adalah mencabut status tersangka Hasya, korban tewas dalam kecelakaan tersebut.

Baca Juga:   Mario Dandy Terlalu Sadis, Kejagung Tutup Pintu Restorative Justice

“Pertama, mencabut surat ketetapan status almarhum dengan produk surat ketetapan tentang pencabutan status tersangka,” kata Truno.

Menindaklanjuti pencabutan status tersangka itu, Polda Metro Jaya juga memulihkan nama Muhammad Hasya yang sempat ditetapkan sebagai tersangka.

“Berdasarkan peraturan Kabareskrim Nomor 1 tahun 2022 tenang standar operating procedure pelaksanaan tindak pidana Pasal 1 angka 20. Kedua, rehabilitasi nama baik seusia degan ketentuan yang berlaku,” imbuh Trunoyudo.

Seperti diketahui, Hasya tewas dalam kecelakaan yang melibatkan AKBP (Purn) Eko Setio Budi Wahono di Srengseng Sawah, Jaksel, pada Oktober 2022. Polisi kemudian menghentikan kasus kecelakaan dengan alasan tersangka–dalam hal ini Hasya–sebagai tersangka dalam kecelakaan telah meninggal dunia.

Hal ini kemudian menimbulkan kontroversi. Polda Metro Jaya atas perintah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo kemudian melakukan reka ulang kasus tersebut.(SW)