Breaking News
Iklan
Iklan

PPATK Akui Banyak Aliran Dana Mencurigakan ke Penegak Hukum

JAKARTA – PPATK akui banyak aliran dana mencurigakan ke penegak hukum. Citra penegak hukum di Indonesia memang telah hancur. Polisi, jaksa, hakim semua sudah jatuh citranya akibat korupsi, suap, narkoba dan lainnya.

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan ( PPATK ) kini menelusuri rekening-rekening dari penegak hukum. Tercatat banyak yang rekening mencurigakan.

PPATK mengakui pihaknya turut menganalisis aliran uang dugaan peredaran narkoba ke oknum aparat penegak hukum. Hal ini sudah dilaporkan ke sejumlah aparat penegak hukum untuk ditindak lanjuti.

“Memang ada oknum yang terdeteksi transaksinya terkait narkoba. Hasil analisis dan pemeriksaan sudah kami sampaikan ke penegak hukum dan sudah banyak yang ditangani,” kata Ketua PPATK Ivan Yustiavandana, Minggu (16/10).

Meski demikian, Ivan tidak menjelaskan secara rinci berapa nominal aliran uang yang diterima oleh oknum aparat penegak hukum terkait peredaran narkoba. Namun, Ivan mengakui jumlahnya sangat fantastis.

“Secara agregat ya sangat besar,” ucap Ivan.

Salah satu oknum aparat kepolisian yang terlibat peredaran narkoba belakangan ini menimpa Irjen Pol Teddy Minahasa dan sejumlah perwira Polri. Mereka yang juga diduga terlibat di antaranya AKBP D, Kompol K, Aiptu JS, dan Aipda AD.

Baca Juga:   Walikota Ingatkan Warga Kota Manado Waspada Cuaca Ekstrim

Karena diduga terlibat peredaran narkoba, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menyatakan, pihaknya melakukan penempatan khusus terhadap Irjen Pol Teddy Minahasa di Divisi Profesi dan Pengamanan (Div Propam Polri).

Sigit menuturkan, kasus ini berawal dari pengungkapan kasus narkoba oleh Polda Metro Jaya. Awalnya ditangkap 3 orang warga sipil. Lalu setelah dikembangkan diduga melibatkan oknum polisi berpangkat Bripka dan Kompol.

Setelah dikembangkan lagi, ditemukan keterlibatan perwira berpangkat AKBP. Hingga akhirnya bermuara kepada Teddy. “Atas dasar itu kemarin saya minta Kadiv Propam untuk menjemput dan memeriksa Irjen TM,” demikian Sigit menandaskan.(SW)