Connie Sebut Bila Terpilih Prabowo Hanya Menjabat 2 Tahun, Dibantah TKN

JAKARTA – Beredar video di media sosial pernyataan Connie Rahakundini Bakrie yang menceritakan pembicaraannya dengan Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Rosan Roeslani. Dia mengatakan, Rosan sempat membeberkan Prabowo Subianto hanya akan menjalani jabatan presiden selama 2 tahun apabila memenangkan pilpres.

Dalam video, Minggu (11/2/2024), Connie mengatakan sempat bertemu dengan Rosan terkait rencananya bergabung dengan TKN. Connie mengaku kaget saat diminta Rosan bergabung timses paslon 2.

“Saya bilang apa dulu saya mau tanya emang Pak Prabowo ini bakal jadi presiden berapa lama? Ini menyampaikan Pak Rosan loh, duta besar kita, mantan, di Amerika. Jadi rencananya dua tahun. Tiga tahun berikutnya diikuti oleh Gibran,” kata Connie dalam video tersebut.

Menepis itu, Rosan mengatakan bahwa ucapan tersebut bukan dari dirinya. Rosan menyayangkan pernyataan yang dilontarkan oleh Connie.

“Pernyataan yang 2 tahun itu bukan datang dari saya. Beliau (Connie) mengatakan, ‘Ini gimana kalau sudah 2 tahun, atau kalau tiba-tiba Pak Prabowo, saya ini orang intelijen, bisa saja Pak Prabowo diracun, bisa lebih cepat, itu gimana?’, dia bilang begitu,” ujar Rosan dalam konferensi pers di Media Center TKN Prabowo-Gibran, Jakarta Selatan.

“Saya bilang, ‘Bu, udahlah, itu tidak pantas. Ya sudahlah, kita, sih, nggak ada pikiran seperti itu lah, janganlah’,” lanjutnya.

Baca Juga:   Komedian Komeng Peroleh Suara Terbanyak DPD Jawa Barat

Rosan mengaku terkejut dan sedih dengan sikap Connie. Dia melanjutkan, seharusnya pernyataan itu tidak keluar dari seorang akademisi seperti dia.

“Saya sangat terkejut dan juga sedih juga. Karena ini datang dari Ibu Connie yang seorang akademisi dan intelektual, yang mestinya tidak menyebarkan berita-berita yang tidak benar, berita-berita kebohongan seperti itu,” imbuhnya.

Rosan mengatakan dirinya juga tidak mengenal Connie secara langsung. Dia menuturkan baru bertemu Connie ketika mengajaknya bergabung ke TKN.

“Saya dikontak oleh ketua tim media Pak Prabowo bahwa Bu Connie ingin bertemu dengan saya. Saya tanya untuk apa, untuk dua hal. Satu, ingin bergabung dengan tim Pak Prabowo dan Mas Gibran, dan juga ada aspirasi pribadi beliau,” kata dia.

Pertemuan itu, sebutnya, terjadi pada sekitar November 2023. Pertemuan itu juga dihadiri 2 orang lainnya.

“Saya bilang, ya kalau ada orang mau bergabung tentunya saya terbuka. Beliau didampingi oleh ada 1 orang lagi, saya lupa. Kemudian oleh ketua tim media Mas Angga, datang ke kantor saya. Bulan November akhir, datang ke kantor,” katanya.

Connie pun memberikan penjelasan terkait beredar video pernyataannya tersebut. Dia menyebut apa yang disampaikan dalam video tersebut berdasarkan hasil diskusinya dengan Rosan.

Baca Juga:   Amali Resmi Mundur, Jokowi Bakal Lantik Menpora Baru

“Saya sampaikan sesuai apa yang saya sampaikan dari diskusi saya saat bertemu H.E Rosan,” kata dia ketika dikonfirmasi, Minggu (11/2).

“Bagaimana saya yang tahu hanya akan 2 tahun, atau 1 tahun, atau 3 tahun, atau full 5 tahun? Saya kan hanya diundang datang ke tempat beliau dan kemudian diterangkan ini dan itu tentang posisi ke depan paslon 02,” tambahnya.

Connie juga menutup kemungkinan dirinya masuk ke TKN. Dia mengatakan hanya sempat menjadi dewan pakar ketika berkiprah di Partai NasDem.

“Wah nggak mungkin (ingin masuk TKN) sangat karena saya dari sejak dulu memilih jadi akademisi murni,” katanya.(SW)