Hasil Survei Prabowo Salip Ganjar, Efek Batalnya Tuan Rumah Piala Dunia U-20

JAKARTA – Hasil survei Lembaga Survei Indonesia (LSI) terkini menunjukkan Prabowo Subianto menduduki elektabilitas teratas dalam simulasi tiga nama bakal calon presiden (capres). Ganjar disalip Prabowo diduga efek batalnya Indonesia jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20.

Seperti diketahui Ganjar terang-terangan menolak Timnas Israel peserta Piala Dunia -20. Hal ini membuat Indonesia batal jadi tuan rumah.

Prabowo, Ketua Umum Partai Gerindra itu memiliki elektabilitas sebesar 30,3 persen.

“Disusul oleh Ganjar Pranowo 26,9 persen dan Anies 25,3 persen,” kata Direktur Eksekutif LSI Djayadi Hanan dalam rilis survei secara daring, Minggu (9/4/2023).

Dari hasil tersebut, Djayadi melihat adanya penurunan signifikan pada elektabilitas Ganjar.

Pada simulasi tiga nama capres, misalnya, Ganjar disebut turun 8 persen elektabilitasnya dibandingkan survei periode Februari 2023.

“Ganjar Pranowo selama dua bulan terakhir turun sekitar 8 persen, dari 35 persen ke 26,9 persen,” ujar Djayadi.

Kendati demikian, Djayadi tak melihat penurunan suara Ganjar beralih ke Prabowo maupun Anies.

Namun, yang pasti dikatakannya adalah, Prabowo mengalami peningkatan elektabilitas pada survei kali ini sekitar 3,6 persen.

Baca Juga:   Ganjar - Mahfud Siap Libas Kemenangan 100% di Madura

“Dari (sebelumnya) 26,7 persen (menjadi 30,3 persen),” imbuh dia.

“Sementara, Anies cenderung stabil mengalami penguatan sedikit sebesar 1,3 persen,” tambahnya.

Namun, ia menduga, turunnya suara Ganjar beralih kepada responden yang menjawab tidak tahu atau belum memiliki pilihan untuk capres.

“Tapi itu dugaan, cuma poin utamanya terjadi penurunan signifikan,” tutur Djayadi lagi.

Sebagai informasi, periode survei ini dilakukan pada 31 Maret sampai 4 April 2023.

Pemilihan sampel dilakukan melalui metode random digit dialing (RDD). RDD adalah teknik memilih sampel melalui proses pembangkitan nomor telepon secara acak.

Dengan teknik RDD, sampel sebanyak 1.229 responden dipilih melalui proses pembangkitan nomor telepon secara acak, validasi dan screening.

Margin of error diperkirakan lebih kurang 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen, asumsi simple random sampling.

Wawancara dengan responden dilakukan lewat telepon oleh pewawancara yang dipilih.