Puan Berbeda dengan Sekjen PDIP Terkait Food Estate

JAKARTA – Ketua DPP PDIP Puan Maharani punya pandangan berbeda dengan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto yang menyebut food estate bagian dari kejahatan lingkungan karena tidak dikerjakan dengan baik. Puan menilai pernyataan itu terlalu jauh.

“Itu masih terlalu jauh ya,” kata Puan di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Kamis (17/8/2023).

Puan mengatakan pentingnya untuk mengecek di lapangan sebelum menentukan apakah program itu dikerjakan dengan baik atau tidak. Pengkajian, kata dia, harus dilakukan terlebih dahulu.

“Kita lihat dulu bagaimana sebenarnya yang terjadi di lapangan. Untuk sampai ke situ kan kita perlu datang ke lapangan, dilihat dulu bagaimana dan sebagainya,” ujarnya.

Hal itu kata Puan juga selaras dengan fungsi pengawasan yang dilakukannya sebagai Ketua DPR RI. Dia mengatakan lembaga yang dipimpinnya itu akan melihat dahulu kinerja kementerian terkait sebelum memberi keputusan.

“Kalau saya di DPR fungsi pengawasannya akan melihat dulu bagaimana kinerja kementerian terkait,” kata Puan.

Kendati demikian, Puan berharap semua program Presiden Joko Widodo (Jokowi) bisa diselesaikan oleh para menterinya. Apalagi, menurutnya Jokowi juga mengharapkan hal yang sama.

Baca Juga:   Angkasa Pura I Catat Rekor Penumpang 186 Juta Selama Lebaran, Pemulihan Sektor Penerbangan Indonesia

“Jadi seperti yang diharapkan Pak Jokowi, semua kementerian itu kan menyelesaikan program-program prioritasnya di semua kementeriannya. Jadi saya berharap ya termasuk itu bisa diselesaikan sesuai dengan apa yang diharapkan Presiden,” papar dia.

Diberitakan sebelumnya, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menyebutkan food estate yang tidak dikerjakan dengan baik sebagai bentuk kejahatan lingkungan. Gerindra membantah dan memberikan penjelasan terkait hal itu.

Hasto menyampaikan pernyataan tersebut di Ciawi, Bogor, Selasa (15/8/2023), saat menjawab soal dugaan aliran dana hasil kejahatan lingkungan mengalir ke partai politik seperti yang diungkapkan PPATK. Hasto mendorong PPATK membuka data tersebut.

Hasto kemudian memberikan catatan terhadap program food estate. Hasto lantas menilai program tersebut seolah-olah disalahgunakan karena hutan-hutan banyak ditebang habis.

“PDIP ini mempunyai program Merawat Pertiwi. Maka kami mengapa memberikan suatu catatan yang sangat kuat terkait dengan upaya yang telah dilakukan oleh Presiden Jokowi untuk membangun food estate, tetapi dalam praktik pada kebijakan itu ternyata disalahgunakan, dan kemudian hutan-hutan justru ditebang habis dan food estate-nya tidak terbangun dengan baik. Itu merupakan bagian dari suatu kejahatan terhadap lingkungan,” ujarnya.

Baca Juga:   Puan Harap RUU Kesehatan Disahkan Tahun Ini

Gerindra telah memberikan penjelasan rinci terkait food estate.(SW)