running text
2 KKB Papua Tewas Kontak Tembak dengan TNI - Starlink Merambah Indonesia, Operator Seluler Lain Terancam - Pimpinan redaksi dan manajemen Kabarfaktual.com mengucapkan: Selamat Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1445 H/ 2024. Baca berita di Kabarfaktual.com, informasi akurat dan terpercaya. Temukan berita-berita melalui akun sosial media Kabarfaktual.com.

Sikap Tak Sopan Dalam Persidangan, Mario Dandy Ditegur Hakim

JAKARTA – Mario Dandy Satriyo (20) diperiksa sebagai terdakwa di kasus penganiayaan terhadap Cristalino David Ozora (17). Hakim menegur Mario untuk menjaga sikap di persidangan.

“Kemudian kamu itu kan..,” tanya jaksa dalam persidangan di PN Jaksel, Jalan Ampera Raya, Jakarta Selatan, Selasa (1/8/2023).

“Sebentar,” kata hakim Alimin.

“Siap,” jawab jaksa.

Hakim menegur sikap duduk Mario ketika menjawab pertanyaan jaksa saat itu. Mario tampak memangku salah satu tangannya di leher sebelah kanan sambil menengok ke arah jaksa.

“Jaga sikap Saudara, ya,” kata hakim Alimin.

“Siap, Yang Mulia,” kata Mario.

Kemudian, Mario tampak menghadap ke hakim dan memegang mikrofon dengan kedua tangannya. Jaksa meminta Mario duduk dengan posisi yang benar.

“Kamu duduknya yang benar,” kata jaksa.

Sebelumnya, terdakwa Mario Dandy Satriyo (20) mengaku menyesal menganiaya Cristalino David Ozora (17). Dia mengaku tak berpikir jernih saat menganiaya David.

“Apakah nggak ada pertimbangan ‘Aduh, ini nanti saya pukul nanti saya masuk penjara’ atau apa gitu?” tanya kuasa hukum Mario Dandy, Andreas Nahot Silitonga, saat pemeriksaan terdakwa.

Baca Juga:   Langkah Politik Lucky Hakim Dianggap Tak Etis

“Saya sudah nggak bisa berpikiran jernih pada saat itu,” jawab Mario Dandy.

Mario Dandy mengaku menyesal telah menganiaya David Ozora. Dia mengaku tidak menyangka perbuatannya berdampak besar.

“Saya menyesal kenapa saya harus melakukan itu, kenapa saya tidak berpikir sebelum saya melakukan itu, saya nggak menyangka saya melakukan perbuatan sehebat itu, maksudnya dalam arti luar biasa itu menurut saya sangat di luar bayangan saya. Saya heran kenapa saya bisa sampai seperti itu gitu lho, kenapa pada saat itu saya tidak berpikir dua kali sebelum saya melakukan tindakan itu dan yang paling saya sesali ya kondisi yang dialami korban saat ini yang masih berusaha untuk pulih pada saat ini,” jawab Mario Dandy.

Mario Dandy juga mengklaim dia meminta ayahnya, Rafael Alun Trisambodo, datang ke rumah sakit lokasi David dirawat. Dia kembali mengaku menyesal karena kondisi David yang saat ini mengalami amnesia.

“Bukan hanya itu, saya dari awal minta tolong ayah saya, untuk datang ke RS urus David. Jadi bukan hanya biaya-biaya doang, saya minta tolong ada yang ke sana. ‘Tolong ini anak udah mau dibawa ke rumah sakit ini, di sana gimana, saya mau ditangkap polisi ini bentar lagi mau dijemput’. Gitu,” ucapnya.

Baca Juga:   Panji Gumilang Juga Dibidik UU ITE

“Saya menyesal kenapa David harus mengalami kondisi seburuk ini,” sambung Mario Dandy.

Penganiayaan terhadap David ini terjadi pada 20 Februari 2023. Saat itu, Mario Dandy disebut menendang kepala David yang sudah tak berdaya. Mario Dandy juga disebut sempat melakukan selebrasi setelah menendang David.