running text
2 KKB Papua Tewas Kontak Tembak dengan TNI - Starlink Merambah Indonesia, Operator Seluler Lain Terancam - Pimpinan redaksi dan manajemen Kabarfaktual.com mengucapkan: Selamat Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1445 H/ 2024. Baca berita di Kabarfaktual.com, informasi akurat dan terpercaya. Temukan berita-berita melalui akun sosial media Kabarfaktual.com.

Kejagung Geledah 7 Tempat, Sita Kapal dan Helikopter

JAKARTA – Kejagung menggeledah tujuh tempat terkait kasus ekspor crude palm oil (CPO) atau bahan baku minyak goreng. Selain penggeledahan, Kejagung juga menyita sejumlah kapal hingga helikopter terkait perkara itu.

“Ini penggeledahan tambahan dari penggeledahan sebelumnya yang sudah mempunyai kekuatan hukum tetap,” ujar Kapuspenkum Kejagung Ketut Sumedana dalam jumpa pers di Kejagung, Jakarta Selatan, Selasa (18/7/2023).

Airlangga Jadi Saksi Kasus Minyak Goreng
Adapun tujuh lokasi yang digeledah Kejagung yakni:

1. Kantor PT WNI & PT MNA di Gedung B & G Tower Lt. 7 Jl. Putri Hijau No. 10, Kota Medan.
2. Kantor PHG di Jalan Iskandar Muda No. 107, Kota Medan, Provinsi Sumatera Utara.
3. Kantor PT MM di Jalan K.L. Yos Sudarso KM 7.8, Tanjung Mulia, Kota Medan.
4. Kantor PT PAS di Jalan Platina IIIA, Lingkungan XIV, Kelurahan Titi Papan, Kecamatan Medan Deli, Kota Medan.
5. Kantor PT ABP di Jalan Veteran No. 216 Belawan I, Medan Belawan.
6. Kantor PHG di Jalan Iskandar Muda No. 107, Babura, Kecamatan Medan Baru, Kota Medan, Provinsi Sumatera Utara.
7. Kantor Bank BCA Cabang Utama Medan di Jalan Pangeran Diponegoro No. 15, Medan, Provinsi Sumatera Utara.

Baca Juga:   KPK Tak Masalah Diadukan ke Komnas HAM

Selain itu, lanjut Ketut mengatakan, penyidik juga telah melakukan penyitaan terhadap 56 unit kapal dan pesawat dari berbagai perusahaan.

“26 kapal milik PT PPK, 15 milik PT PSLS, dan 15 milik PT BBI, 1 unit Airbus Helicopter Deutschland MBB BK-117 D2 (pemilik PT PAS), dan 1 unit pesawat Cessna 560 XL (pemilik PT PAS),” jelas Ketut.

Kemudian, lanjut Ketut, pihaknya juga melakukan pemblokiran untuk tidak memberikan pelayanan penerbangan terhadap dua helikopter, yakni:

– Satu unit helikopter jenis Bell 429, nomor registrasi 2946, nomor pendaftaran: PK-CLP, nomor serial 57038, milik PT. MAN.
– Satu unit helikopter jenis EC 130 T2, nomor registrasi 3460, nomor pendaftaran PK-CFR, nomor serial: 7783, milik PT. MAN.

17 Saksi Diperiksa

Ketut menuturkan hingga kini penyidik telah melakukan pemeriksaan terhadap 17 saksi dalam kasus tersebut. Dimana, pihaknya juga telah menetapkan tiga tersangka korporasi terkait perkara itu. Ketiganya adalah Wilmar Group, Permata Hijau Group, dan Musim Mas Group.

“Hingga 18 Juli 2023, tim penyidik telah melakukan pemeriksaan terhadap 17 orang saksi yaitu FA, DM, KAR, R, ERL, AH, RK, SS, J, GS, DV, ER, AH, M, AS, SH dan AH,” pungkasnya.

Baca Juga:   Sambo Akui Malu Ketemu Anak Buahnya di Pengadilan

Ketut menyebut kerugian dari kasus ini mencapai Rp 6,47 triliun. Kerugian negara itu disebut Ketut sudah inkrah berdasarkan vonis terhadap para pelaku sebelumnya.(SW)